NEGERI MALING

Selasa, Juni 19


Korupsi di Indonesia bukan lagi sekedar tindak pidana,  tapi budaya!
Lebih dari sekedar kejahatan. Korupsi di Indonesia adalah budaya, habit dari tingkat bawah sampai paling atas.

Seharusnya, atau sebaiknya? Status tindak pidana korupsi dinaikkan menjadi tindakan subversif. Membahayakan negara. Perampokan berencana dan besar-besaran  terhadap bangsa dan negara. Mereka yang korup pasti nggak setuju dengan usul ini, setingkat ketidaksadaran mereka betapa parah kerusakan negeri Indonesia.

Negeri paling agamis plus pancasilais, negeri maling!  Saya pasti tergoda juga jadi maling, makanya perlu sistim hukum dan penegakan secara ketat, supaya saya tak jadi pengkhianat berikutnya.

Tak ada gunanya memperlunak kenyataan. Ini serius!  Terlalu banya aspek bangsa Indonesia telah lama rusak.

Ini bukan pesisimis dan juga bukan apriori, ini kekagetan yang seharusnya membangkitkan kesadaran banyak orang dan mengambil tindakan segera.


(Andreas Petrus)

[+/-] Selengkapnya...

Komitmen

Jumat, Mei 25

Apakah anda pernah menonton acara-acara TV seperti Kick Andy!, Oprah Winfrey, Extreme Places To Go Green, dan sejenisnya? Kalau ya, pasti anda pernah melihat ataupun menjumpai dalam hidup anda, orang-orang berkomitmen tinggi. Mereka yang tidak hanya mempunyai mimpi besar, tapi sekaligus berkomitmen dalam menjaga bahkan mewujudkan mimpi itu.

Seorang Anilawati Nurwakhidin rela 'menyusahkan' dirinya demi memegang komitmen untuk menjaga lingkungan hidup dengan mengurangi sampah plastik. Beberapa contoh tindakan 'konyol' yang ia lakukan adalah membeli minuman tanpa sedotan plastik, membawa tas belanja pribadi dari rumah, dan membawa bekal minuman alih-alih beli minuman (dan membuang) gelas atau botol plastik (pantangan ini berlaku bahkan saat ia sedang menghadiri pesta hajatan!)

Komitmen kuat menjaga lingkungan hidup juga dimiliki oleh seorang anak bernama Severn Cullis-Suzuki. Saat ia berusia 9 tahun, ia bersama beberapa temannya mendirikan Enviromental Children's Organization (ECO), sebuah kelompok kecil anak yg mendedikasikan diri untuk belajar dan mengajarkan pada anak-anak lain mengenai masalah lingkungan. Pada usia 12 tahun, pidatonya membungkam para pemimpin dunia, di tengah Konferensi Lingkungan Hidup PBB (Earth Summit) di Rio de Janeiro tahun 1992. 

Lain halnya dengan Anies Baswedan. Komitmennya pada dunia pendidikan Indonesia ia wujud-tularkan kepada para pemuda-pemudi Indonesia lewat program Gerakan Indonesia Mengajar. Melalui program tersebut, ia menantang orang muda negeri ini untuk terjun mengajar para tunas bangsa di pelosok-pelosok tanah air. Mereka yang terpilih adalah yang berkomitmen kuat untuk terjun, bergelut dengan resiko ketidakpastian, ketidakmapanan, ketidakamanan, demi menjaga semangat dan mimpi anak-anak negeri ini. Demi memenuhi hak pendidikan anak-anak di seluruh pelosok tanah air. Tanpa pamrih.

Komitmen jujur dan tulus bukan berarti tanpa halangan. Apalagi di jaman sekarang, jaman di mana tanpa sungkan, manusia menuntut manusia lain untuk menyimpang dari kejujuran dan ketulusan, seperti dialami bocah Muhammad Abrari Pulungan ataupun Nur Hidayatusholihah yang akrab disapa Nunung, seorang siswa SMU Muhammadiyah 1 Kalirejo, Lampung Tengah, yang menolak menggunakan kunci jawaban yang diberikan gurunya 1 hari sebelum Ujian Nasional. Nunung bersikeras tetap jujur meski konsekwensinya, ia harus berkali-kali gagal lulus Ujian Nasional. Sedangkan konsekwensi dari komitmen jujur bocah Abrar adalah dikeluarkan dari sekolah serta dijauhi oleh para guru dan teman-temannya.

Komitmen sebagaimana halnya agama, adalah sakral. Semakin tinggi nilai atau tanggung jawab dari komitmen itu, semakin sakral ia. Menjaga komitmen berarti menjaga keyakinan kita. Menjaga janji kita. Bagaimana kita menjaga keyakinan dan janji itu sekuat tenaga, sepenuh hati, segenap jiwa raga. Itulah yang membuatnya sakral. Dan jika kita meninggikan komitmen, ia juga akan meninggikan kita.

Kesakralan komitmen serta kesungguhan dan keikhlasan dalam menjaganya, akan membantu kita menuju kesejatian sebagai manusia yang diciptakan secitra dengan Dia. Karena Dia, pencipta kita, tidak pernah melanggar komitmennya sendiri.


Andreas & Petrus

[+/-] Selengkapnya...

Could It Be, Raisa

Minggu, Mei 20

 
Anda mungkin sudah tahu Raisa Andriani atau lebih dikenal dengan Raisa, pelantun tembang "Serba Salah"," Could It Be", atau" Apalah (Arti Menunggu)". Wajah baru di dunia musik Indonesia yang juga didaulat menjadi bintang pariwara salah satu merk shampoo terkenal. Saya termasuk yang terlambat menyadari kehadirannya. Saya tahu Raisa lebih dulu sebagai model iklan Shampoo. Di iklan tersebut disebut; Raisa, penyanyi. Penyanyi di mana dan kayak apa? Begitu pikir saya. Apakah mungkin alumnus Idol (Indonesian Idol) atau ajang kontes nyanyi sejenis? Tapi kok... namanya bukan Raisa Idol, Raisa KDI, atau lainnya. Raisa aja tanpa emblem apa-apa... Dari sinilah saya mulai mencari tahu dan begitu tahu... saya langsung klepek-klepek alis jatuh cinta. Uhuy!

Bagi saya kehadiran Raisa di blantika musik Indonesia -sejak setahun lalu- sangatlah menyejukkan. Ga terdengar atau terlihat di ajang-ajang pencarian bakat yang marak dan tayang di televisi, tiba-tiba muncul dengan aura superstar yang kuat namun anggun. Kehadirannya (dan kualitas musikalnya) seperti Afgan ketika muncul pertama kali. Tiba-tiba muncul, mengejutkan karena kualitas musik di atas rata-rata, lalu meroket karena aura bintang yang ia miliki. Banyak penyanyi senior, antara lain Armand Maulana, yang angkat jempol tinggi-tinggi namun sekaligus 'bingung' dengan Afgan. "Ini anak ajaib muncul tiba-tiba dari mana sih?" atau "Lo ke mana aja sih selama ini?", begitu kelakarnya. Raisa yang pernah tampil di ajang bergengsi Java Jazz Festival dan Java Soulnation Festival 2011 ini banyak terpengaruh oleh Brian McKnight, JoJo, Joss Stone, Alicia Keys, Mariah Carey sampai Whitney Houston ini.

Kesuksesan ini didorong oleh keberanian tiga musisi muda Indonesia dalam melepas warna berbeda, di luar tren saat ini. Asta Andoko (personil band RAN), Ramadhan Handy, dan Adrianto Ario Seto (keduanya personil band Soulvibe) sukses memproduseri album perdana Raisa yang bertajuk "Raisa (Self Titled)".


Menyejukkan. Di tengah kepungan trend Boyband dan Girlband ala K-Pop atau Band-band 'Melayu', muncul Raisa dengan suara yang merdu dan empuk, groovy, lagu & liriknya pun berkelas, dan tentu saja, enak banget melihat Raisa bernyanyi. Jangan salah, saya ga anti dengan band atau lagu Melayu. Saya hanya tidak suka band dan lagu yang jelek. Boyband atau Girlband karbitanpun silakan tapi jangan asal. Saya apalagi tidak suka jika ada yang mengatakan lagu Melayu (termasuk Dangdut) 'lebih Indonesia'. Buat saya itu hanya bahasa industri atau bahasa dagang supaya lagu (atau band) Melayu laku di pasaran. Ingat, musik adalah bahasa universal, bung!

Saya teringat, dulu Norah Jones juga membawa angin segar di blantika musik mancanegara pada tahun 2000-an. Ia mengusung musik yang jazzy di tengah trend musik 'ramai' di kala itu. Tahun 2003, album perdananya "Come Away With Me" yang antara lain berisi tembang "Don't Know Why", "Turn Me On", dan "Come Away With Me" sukses diganjar 5 Grammy Awards dan berbagai penghargaan bergengsi lainnya. Album kelimanya "Little Broken Hearts" baru saja rilis awal Mei 2012. Hingga kini albumnya terjual lebih dari 40 juta kopi di seluruh dunia.

Saya tidak ingin membandingkan Raisa dengan Afgan atau Norah Jones atau artis lainnya. Saya hanya bahagia dengan kehadiran Raisa. Tentu, saya ingin Raisa bisa berprestasi seperti mereka, diakui (kalau bisa sampai mancanegara seperti Anggun atau Agnes Monica), dan meraih sukses panjang. Jarang banget loh artis atau penyanyi solo wanita Indonesia yang eksis panjang seperti Vina Panduwinata, Waljinah atau Titiek Puspa. Jadi, mengapa Raisa tidak...





(petrus petoe 2012)

[+/-] Selengkapnya...

Stories Of Us

Jumat, Mei 18

If your mouth won't tell, your body, even bones will...


Satu tim saintis di Jeffersonian Institute di kota Washington D.C. Amerika Serikat, sekali lagi berhasil membantu FBI dalam mengungkap sebuah kasus penemuan tanpa sengaja tulang belulang manusia di dalam cetakan semen yang telah mengeras. Mengandalkan keahlian dan ketekunan para saintis serta kecanggihan teknologi di Jeffersonian, FBI sukses memecahkan misteri tersebut. Para ahli di Jeffersonian ini sebagian besar adalah terunggul di bidangnya. Salah satunya adalah Dr. Temperance Brennan, seorang forensik antropologis brilian dan cantik. Tulang apa saja termasuk tulang ceker ayam kegemaran saya. Orangnya to the point, pemikirannya tajam, pembuktian atas analisanya bisa dikatakan akurat 100%. Dari 1 kerat tulang, ia bahkan bisa 'membaca' hobi atau sejarah seseorang.

Tak hanya itu, FBI juga dibantu satu tim lain dengan keahlian yang berbeda dan tak kalah unik. Tim ini dikomando oleh Dr. Cal Lightman, seorang yang ahli dalam 'membaca' mimik wajah dan gesture (bahasa tubuh) orang. Bahasa tubuh di sini bukanlah bahasa isyarat yang sengaja dibuat untuk berkomunikasi tapi reaksi atau gerak tubuh spontan yang dibuat oleh seseorang. Mimik dan gesture spontan ini selalu jujur, sehingga meskipun mulut anda fasih berbohong namun Dr. Cal Lightman akan mengetahui bahwa anda berbohong. Ia ibarat natural lie detector. 

Jeffersonian Institute dan kedua tokoh di atas memanglah tokoh-tokoh fiktif dalam 2 serial televisi Amerika; "Bones" & "Lie To Me", namun tidak demikian dengan kemampuan istimewa kedua orang tadi. Ilmu tentang tulang dan membaca gerak tubuh adalah nyata. Mungkin belum ada tokoh selihai dan secanggih tokoh di kedua film tersebut, namun ilmunya riil.

Saya tidak hanya tertarik dengan kedua film maupun ilmu nyata kedua Doktor brilian namun fiktif tadi namun juga pada lahirnya ide bahwa manusia mungkin memang diciptakan (=baca didesain), untuk bercerita. Manusia tidak hanya bercerita melalui mulut ataupun lewat tulisan dan gambar tapi juga keseluruhan dirinya. Mayat sekalipun bahkan tetap bercerita. Mayat atau fosil hewan dan tumbuhan memang bercerita juga, tapi manusia -tentu- bercerita lebih banyak dan berwarna. Ketika mulut malas menumpahkan atau sengaja menyembunyikan isi hati, tanpa kita sadari, mimik dan gesture kita melepaskan sinyal-sinyal cerita jujur yang tersirat. Kita didesain untuk bercerita bahkan tanpa kita berupaya untuk itu.

Bercerita dan Mengenangnya adalah salah satu anugerah terindah yang Tuhan berikan kepada Manusia. Bercerita dan Mengenangnya adalah kebebasan, hak dan kewajiban, karya dan warisan unggul umat manusia. Berceritalah. Kenanglah. Jika mulutmu tak mampu, tubuh dan tulangmu yang akan melakukannya... 


Andreas & Petrus

[+/-] Selengkapnya...

Jangan Membuang Waktu

Jumat, Mei 11

Kita pasti sering mendengar ujaran atau nasehat "Jangan Buang-Buang Waktu". Di jaman yang menuntut semua serba instan seperti sekarang, nasehat itu tentu mengena sekali. Apalagi jika sudah dikaitkan dengan masalah uang; Dewa jaman modern. Hal itu menjadi seakan masuk akal dan mutlak. "Waktu adalah uang!" Membuang waktu berarti membuang uang.

Perkotaan hidup selama 24 jam penuh. Hampir selalu hingar bingar bahkan di malam hari di saat seharusnya dunia senyap, beristirahat, atau bermimpi. Tidak ada kata istirahat apalagi berhenti. Karena istirahat berarti, membuang-buang waktu.


Kemajuan teknologi multimedia, komunikasi, hiburan, market, memaksa orang untuk terus melakukan sesuatu. Bergerak, melihat, mendengar, mencari, menikmati, mengamati, mencobai, menyumpahi, menghakimi, mengagumi, membuang, menyampahi, mengotori, menzolimi, mencabuli, meneriaki, membodohi, dan lain sebagainya... meminjam salah satu tagline iklan, "Just Do It", tanpa kita berpikir panjang akan berakibat baik atau buruk. Bisa jadi kita memburuk-buruki yang baik atau membaik-baiki yang buruk... 

Jaman Hedonisme, konsumerisme, serba instan, membuat orang mudah tersesat mengikuti cepatnya arus. Tapi kebanyakan orang tidak menyadari itu. Justru kebalikannya, kita akan merasa tersesat jika tidak mengikuti arus. Kita akan merasa ketinggalan jaman atau disebut ketinggalan jaman oleh orang lain. "Ga gaul, luh..!"

Saya ingat akan sebuah cerita. Suatu hari seorang pengusaha kaya raya berjalan-jalan di pantai sambil tak henti-hentinya mengagumi kesuksesan yang telah ia raih, hingga ia mendapati di depannya seorang nelayan yang sedang berbaring santai di pinggir perahunya sambil menikmati sebatang rokok. Kepada si nelayan, pengusaha itu bertanya,
"Mengapa engkau bermalas-malasan di sini?"
Jawab si nelayan, "Aku telah bekerja semalaman dan hasilnya cukup untuk 4 hari ke depan."
Sahut si pengusaha, "kalau kau bekerja lebih keras dan tidak membuang-buang waktumu di sini, kau bisa mendapat ikan yang lebih banyak."
"Untuk apa aku mendapat ikan yang lebih banyak?" tanya si nelayan.
"Tentu kau bisa jual ikan-ikan itu. Hasilnya bisa kau belikan perahu lagi atau jala yang lebih bagus."
"Untuk apa?" Si nelayan mulai tertarik
"Supaya kau bisa mendapat ikan yang lebih banyak lagi..."
Si nelayan termenung "...lalu?"
"Kau bisa jual hasil tangkapanmu untuk membeli perahu motor supaya kau bisa pergi ke tempat yang lebih banyak ikannya untuk kau jual lagi. Kau bisa menjadi pengusaha yang sukses dan kaya raya sepertiku!" Kata si pengusaha dengan berapi-api dan bangga.
Si nelayan termenung lebih lama. Lalu tanyanya, "Apa yang bisa aku perbuat setelah aku sukses dan kaya raya?"
Dengan senyum lebar si pengusaha berkata, "Kau bisa bersantai dan menikmati hidup sepertiku..."
Si nelayan menatap lekat-lekat si pengusaha sambil tersenyum tak kalah lebar, katanya,
"Pak, bukankah itu yang sedang saya lakukan sekarang..?"

Orang beroleh hikmat bukan dari kebisingan & kesibukan tapi dari diam.


Andreas & Petrus

[+/-] Selengkapnya...

Rame-Rame

Jumat, Mei 4

Aksi Rame-rame sedang menjadi fenomena. Pelakunya bukan hanya manusia tapi juga binatang. Manusia dan binatang seakan bersaing. Bukan main. Bukan main ramenya. Bukan main pula akibat dari aksi rame-rame itu. Macam-macam akibat yang ditimbulkan kedua jenis makhluk ciptaan Tuhan ini, mulai dari geli, jijik, takut, panik, gatal, perih, gondok, gerah, bahkan sampai kehilangan nyawa... Bukan main!

Memang bukan hal-hal yang menyenangkan. Beberapa menyedihkan bahkan jauh dari menyejukkan. Tanya saja kepada mereka yang panik saat rombongan ulat bulu 'bersilaturahmi' ke rumah mereka. Atau kepada mereka yang kulitnya serasa terbakar setelah 'dicium' serangga Tomcat. Atau kepada orang tua yang masih berduka sekaligus kebingungan setelah anaknya tewas karena rame-rame dipukuli oleh geng motor pita kuning. Kitapun prihatin ketika dihadapkan pada ironi pendidikan kita yang 'mengijinkan' nyontek rame-rame saat Ujian Nasional (UN), dan gerah melihat kelakuan para anggota DPR yang hobi study banding ke luar negeri rame-rame, mengajak keluarga masing-masing pula dengan (tentunya) menggunakan uang rakyat...  


Saya masih ingat ketika dulu, malam-malam sepulang ibadah atau latihan koor, dengan berjalan kaki atau naik sepeda, kami rame-rame 'menyerbu' warung tenda indomie langganan yang sekaligus menjadi 'base camp' kesekian. Bersenda gurau, ngobrol ngalor ngidul, tukar pikiran, sambil mengisi perut. Kadangkala kami sengaja menenggelamkan diri pada riuh ataupun heningnya jalan raya di depan tenda indomie kami mangkal. Dalam diam, di tengah hiruk pikuk ataupun sunyi sepi suasana, saya menyadari dan menegaskan eksistensi diri saya di dunia ini. Bahwa sekecil-kecilnya diri saya, saya adalah bagian dari dunia ini. Dan walaupun kecil, saya, sama seperti setiap orang di dunia ini, mempunyai tanggung jawab menjaga kebaikan dunia ini. Bahwa saya, meskipun ada bersama kelompok, bersama teman-teman, tetaplah seorang pribadi yang bebas merdeka.

Kita patut bersyukur karena tidak semua aksi rame-rame ini berakar dan berbuah negatif. Aksi rame-rame mematikan lampu dalam peringatan Earth Hour akhir Maret lalu bisa menjadi salah satu contoh. Optimisme para siswa SMK dalam mewujudkan mobil nasional (bahkan pesawat terbang) juga patut diacungi 4 jempol tangan & kaki. Mimpi yang rame-rame diwujudkan dalam Gerakan Indonesia Mengajar bisa menjadi satu contoh inspiratif berikutnya dari dunia pendidikan.

Rame-rame, kita bisa membuat diri dan dunia sekeliling kita hancur. Tapi kita, bersama-sama, juga mampu membuat diri dan dunia kita sejahtera.


Andreas & Petrus 

[+/-] Selengkapnya...

Ciput : Kaos Trendy

Senin, April 30

Masyarakat biasanya mengejar merchandise berbentuk atau bergambar ikon-ikon baru yang sedang trendy (atau sengaja memancing trend). Yang paling laris biasanya kaos, seperti yang dipakai si Ciput... he he he...

[+/-] Selengkapnya...

Kenangan Emon Grandong

Jumat, April 27


Suatu waktu ketika saya sedang mengganti-ganti saluran televisi mencari acara yang menarik (tapi ndak ketemu...), tiba-tiba saya kangen dengan sandiwara radio yang menjadi idola di sekitar tahun 80 - 90-an. Siapa yang tidak tahu serial "Saur Sepuh" dengan Brama Kumbara dan Mantilinya, "Tutur Tinular" dengan Arya Kamandanu dan Meysin, atau "Misteri Dari Gunung Merapi" yang terkenal dengan Mak Lampir dan setan Grandongnya? Siapa yang tidak tergelak oleh konyolnya tokoh Emon dari serial "Catatan Si Boy" atau terhanyut theme song sandiwara radio "Ibuku Malang, Ibuku Tersayang" ? Masih banyak lagi sandiwara radio yang merajai telinga para pendengar kala itu. "Api Di Bukit Menoreh", "Babad Tanah Leluhur", Dendam Nini Pelet", Butir-Butir Pasir Di Laut", "Mahkota Mayangkara", adalah beberapa contoh lain serial sandiwara yang diputar di radio-radio. Belum lagi sandiwara radio non serial yang tidak kalah menariknya untuk disimak.

Tiap jam tertentu di hari tertentu pula, saya bersama kakak dan adik (kadang tetangga ikut nimbrung) tekun di depan radio. Kadang berseru tegang, berkomentar kesal, mengerut takut ataupun terlongo bingung. Namun tak jarang pula tertawa tergalak-gelak. Esok harinya disambung bersama teman-teman 'membahas' serunya sandiwara radio semalam. Wah, pokoknya seru. 

Cerita-cerita berkualitas yang dihidupi oleh para pengisi suara jempolan membuat para pendengar tak bosan-bosan dan penasaran mengikuti kelanjutan ceritanya. Imajinasi pendengar seakan diaduk-aduk seraya bergerak cepat mengikuti alur ceritanya. Gairah itulah yang sekarang saya kangeni. Kangen dengan suara Ferry Fadly yang berwibawa tapi bisa juga konyol. Lengkingan maut Elly "Mantili" Ermawati, desah menggoda Ivonne "Lasmini" Rose, dan konyolnya "Emon". Tawa kecil dan suara Maria Ontoe yang menentramkan ataupun ringkik dan tawa menakutkan Asriati "Mak Lampir". Para Voice Artist yang dianugerahi suara magis.

Di tengah gempuran sinetron televisi yang hanya mengandalkan imajinasi basi, kering ide, dan melecehkan intelektual para penontonnya, saya sangat sangat merindukan sandiwara radio.

Hmm, omong-omong, ternyata saya juga kangen dengan acara (dan kaset) lawak di radio yang khas dan cerdas seperti Warkop dan Bagito dulu... 


Andreas & Petrus

[+/-] Selengkapnya...

Ciput : Subsidi

Rabu, April 25

Ciput, si balita cadel kembali tampil buat anda dengan ide konyol tapi cemerlang, khas anak-anak. Hmm... kali ini apalagi ya, ulahnya? kita simak aja yuuk...

[+/-] Selengkapnya...

Ciput : Geser Dong...

Selasa, April 24

Isu naiknya harga BBM alias Bahan Bakar Minyak memicu kenaikan harga-harga barang dan jasa. Ini tetap terjadi walaupun BBM (sementara) batal naik. Akibat yang dirasakan Ciput di rumah, antara lain papa-mamanya jadi ribut, he he he... Tapi bukan Ciput namanya kalau ga bisa tetap enjoy.

[+/-] Selengkapnya...

Men After Women

Sabtu, April 21

Mengapa hampir di seluruh dunia menyetujui pandangan bahwa wanita lebih rendah derajatnya dibanding pria? Bahwa wanita lebih lemah dan pelayan kaum pria? Wanita 'hanya' dianggap pelengkap pria. Mengapa? Apakah alasannya bisa jadi lebih jauh daripada; karena wanita lebih lemah (secara fisik) dan lebih sering mengeluarkan air mata? Apakah karena diceritakan bahwa pada awal mula penciptaan, wanita diciptakan setelah pria sehingga wanita (bisa dan lalu) dianggap lebih rendah daripada pria?

Apakah tidak pernah ada yang menggugat bahwa mungkin sejarah penciptaan manusia tidak seperti itu. Bahwa sesungguhnya Adam (pria) diciptakan setelah Eva/Hawa (wanita). Jika benar demikian, maka bukan tidak mungkin bahwa di kemudian hari wanita dipercaya lebih superior dari pria. bahwa kaum Adam 'hanyalah' pelengkap kaum Hawa yang diciptakan lebih dulu.

Atau... mungkin sebenarnya pria dan wanita diciptakan bersamaan? Langsung keduanya. Tidak ada yang lebih dulu dan tidak ada yang kemudian. Sejak awal, manusia diciptakan bersamaan dan berpasangan sebagai tanda bahwa mereka selayaknya demikian (hidup sederajat) untuk saling membantu dan melengkapi hidup satu sama lain. Bahwa yang satu tidak lebih penting ataupun superior daripada yang lain.

Mustahilkah bahwa sejarah penciptaan manusia sesungguhnya seperti itu? Apakah anda mau percaya dan terima, andai kenyataannya demikian?

(sebuah pikiran liar yang ditangkap di tengah malam yang panas)



Andreas & Petrus


[+/-] Selengkapnya...

Cantelan Panci

Jumat, April 20




Cantelan = tempat menggantung

Gejolak akibat isu kenaikan Bahan Bakar Minyak (dan Tarif Dasar Listrik) baru saja reda setelah kenaikan itu dibatalkan (baca= ditunda) oleh pemerintah. Kita sadar bersama bahwa gejolak itu semata bukan melulu karena kenaikan harga BBM tapi gelombang susulan kenaikan harga barang dan jasa di berbagai sektor sebagai dampak kenaikan BBM itu sendiri yang pada akhirnya akan mencekik rakyat.

Sebenarnya saya malas menyinggung masalah ini karena ini isu rutin dan pasti sudah banyak yang menulis, mengulas, mendiskusikan, memberikan pendapat dan usul solusi. Saya juga percaya, mereka semua orang-orang pintar dan berharap pemerintah mendengarkan mereka -dan rakyat tentunya. Tapi telinga pemerintah itu ibarat sudah jadi sekedar cantelan panci, jadi boro-boro menjalankan saran dan usulan para pakar, didengarkan pun tidak.

Tapi, bagaimana ya? Saya sebal sekali mengamati perilaku masyarakat -termasuk para pejabat pemerintah- yang hanya bisa memprotes kenaikan harga tadi namun tidak berupaya keras untuk menghemat BBM (energi). Entah karena kesadaran masyarakat untuk berhemat energi, kurang atau karena hal lain. Yang jelas, kita, baik pemerintah maupun kebanyakan masyarakat tidak melihat bahwa, saat ini, menghemat energi merupakan aksi mendesak alias urgen!

Sebagai contoh; Kita hanya melihat sedikit iklan televisi ataupun poster berisi ajakan & himbauan untuk menghemat energi. Nah, saya melihat justru inilah masalahnya. Pertama, ya itu tadi, poster ataupun iklan televisi dengan frekwensi tayang sangat minim dan kalah menarik pula dibanding iklan rokok atau motor baru. Kedua, semua itu cuma bersifat ajakan & himbauan tanpa konsep jelas dan langkah kongkrit tersistem, terpadu, untuk melakukan aksi efisiensi dan hemat energi tersebut. Menghemat energi itu ibarat melarang perokok berhenti merokok. Ada aturan dan (ancaman) sanksi saja masih sulit dikendalikan, apalagi cuma dihimbau. Sementara iklan rokok terus mengepung dengan tawaran menarik dan image kuat. Sulit untuk mengajak orang lain mengubah gaya hidup seperti menghemat BBM jika; harga BBM murah (karena disubsidi), beli motor seperti beli kacang goreng (produk luar pula -produk asli Indonesia, mana?), tanpa contoh konkrit dari pemimpinnya, dan tanpa sosialisasi serta edukasi berkualitas kepada seluruh rakyat akan penting & mendesaknya menghemat energi mulai saat ini.

Berapa banyak dari masyarakat, atau setidaknya teman-teman blogger, yang mengetahui fakta bahwa jika 10% warga di Jakarta saja, dalam 1 hari memadamkan listrik selama 1 jam seperti saat Earth Hour, 31 Maret yang lalu, maka energi yang dihemat bisa bermanfaat memenuhi kebutuhan listrik di 900 desa dan menyediakan oksigen bagi 534 orang? Berapa banyak yang mengetahui fakta bahwa posisi standby power peralatan elektronik mengonsumsi kurang lebih 10% dari total penggunaan listrik rumah tangga. Bila dikalikan dengan jumlah konsumen listrik, maka energi yang terbuang percuma kurang lebih sama dengan output dari 18 pembangkit tenaga listrik.

Saya belum berniat mengganti fungsi telinga saya menjadi cantelan panci. Sedikit fakta di atas sudah cukup menyadarkan saya untuk mengubah gaya hidup yang boros energi. Saya, sebagaimana kebanyakan masyarakat, tentunya mendesak pemerintah untuk mengambil langkah & aturan tegas untuk mengantisipasi masalah ini. Namun saya, terlebih lagi berharap kepada seluruh masyarakat Indonesia (dan dunia) untuk berhemat energi. Bukan sekedar untuk mengontrol keuangan kita tapi untuk menjadikannya gaya hidup baru kita. Penggunaan energi yang efisien untuk hidup yang lebih baik.

Sumber: Kopi Merah Putih; obrolan pahit manis Indonesia/Indonesia Anonymous/Gramedia/2009


Andreas & Petrus

[+/-] Selengkapnya...

SAHABAT Jala

KOPI PANAS Jala

BEHIND Jala

Foto saya
menjala hati, menjelajah dunia dalam dunia -Andreas & Petrus-

  © Blogger template Techie by Ourblogtemplates.com 2008, edit by PeToe! 2009

Back to TOP