" A R O G A N "

Kamis, Agustus 13

Sikap arogan tentu berkonotasi buruk. Setingkat dengan kesombongan, arogan adalah sikap angkuh, keras, sewenang-wenang, maunya menang sendiri, nggak mau menang bareng-bareng. Tentu saja perseorangan atau lembaga bisa bersikap arogan.

Saya mau bahas arogan dalam tanda kutip. Seringkali sikap mempertahankan pendirian atau komitmen, mengajak disiplin, taat peraturan, juga dianggap arogan. Padahal itu perlu. Bangsa Inggris tidak akan jadi bangsa yang besar (Great Britania) kalau tidak arogan, The Beatles tak akan jadi legenda musik jika tidak arogan. Band ini terkenal pameo-nya: Menolak penolakan. Vatikan, dengan hirarki gereja katolik-nya tak mungkin bertahan sebagai lembaga besar dan solid lebih dari 2000 tahun!

Jadi, dalam situasi tertentu perlu sikap arogan. Kenapa? Karena tidak mungkin kita menuruti keinginan semua orang. Untuk maju perlu fokus pada target, perlu tindakan tegas, kadang-kadan tanpa kompromi. Kebanyakan orang susah diatur, apalagi orang-orang pintar atau merasa pintar. Maka, sikap “arogan” menjadi elemen penting sebuah pencapaian.

Kecenderungan orang-orang adalah menekan pihak lain. Seringkali ide kita, walau bagus, ditolak karena sirik. “Gue tau, ide lu bagus, sayang ide bagus itu datang dari lu, bukan dari gue……!” Jangan lupa gejala alami, yang kuat cenderung menekan yang lemah. Akan jadi lain ceritanya jika kita kasih “perlawanan,” orang akan berpikir seribu kali berbuat seenaknya.

Saya pribadi juga pernah dianggap arogan, terlalu keras, hanya karena saya mencoba tegas dan melatih diri berkepribadian kuat (padahal saya orang lembut…kadang lembut bagai tepung, kadang lembut bagai tinja!).

Kritik ini mula-mula mengganggu saya, tapi setelah merenungkannya secara mendalam saya tidak mengubah sikap saya. Alasannya: saya bukan orang “yes man”. Saya biasa menerima masukan, tapi saya tidak biasa didikte. Sekali aja saya lemah, maka sayapun melempem. Tidak dinamis dan membosankan ( buntutnya menyebalkan!). Pribadi saya harus kuat jalani hidup yang berat. Supaya nggak serem saya juga humoris: jadilah saya yang lucu, menjengkelkan sekaligus dirindukan.

Tentu jangan samakan sikap tegas dengan kejam. Sama sekali beda. Walau cukup sulit bedakan tegas atau kejam, Karena arogan memang dekat dengan kesombongan. Bedanya tipis. Tapi kita punya akal budi yang mengontrol apakah kita kejam atau perlu tegas.

(Andre Suwarjo)



Artikel yang berkaitan



1 komentar:

yaya 12:37  

keren!! pernah ngobrol ini dengan seorang teman :)
pernah ketemu bangsa lain di negeri lain juga yg bilang saya arogan, tapi kalo tidak arogan bagaimana kita bisa bertahan?

Poskan Komentar

Menurutmu, bagaimana postingan di atas? Silakan beri komentar terbaikmu but NO SPAM please. Thx.

SAHABAT Jala

KOPI PANAS Jala

BEHIND Jala

Foto saya
menjala hati, menjelajah dunia dalam dunia -Andreas & Petrus-

  © Blogger template Techie by Ourblogtemplates.com 2008, edit by PeToe! 2009

Back to TOP